Posisi Anda
Home > Nasional > Operator sumbang program internet masuk desa Rp 1,4 triliun

Operator sumbang program internet masuk desa Rp 1,4 triliun

internet-pedekikProgram pembangunan infrastruktur telepon dan internet di pelosok Tanah Air (Universal Service Obligation /USO) tahun lalu meraup dana besar. Kementerian Telekomunikasi dan Informatika (Kemenkominfo) mencatat Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP) dari program internet ke pedesaan itu akhir tahun lalu mencapai Rp 1,4 triliun.

Juru Bicara Kemenkominfo Gatot S Dewa Broto menyatakan potensi pemanfaatan internet di pedesaan tidak kalah dari area-area yang lebih padat seperti kota-kota besar Jawa. Karena itu program USO harus dikembangkan agar operator seluler dan internet tidak hanya fokus membangun infrastruktur di daerah yang dianggap laik secara komersial.

Pasalnya, masih ada ada seribuan lebih desa di Indonesia belum terhubung sama sekali dengan piranti telekomunikasi.

“Sampai akhir 2008 masih ada 32.000 desa masih belum terjamah telepon seluler maupun Internet. Kita harapkan 2013 tuntas semua, karena sekarang sekitar 31.000 desa sudah kita beri akses telepon melalui skema USO,” ujarnya di Jakarta Pusat, Jumat (8/3).

USO yang berjalan sejak lima tahun lalu adalah program pembangunan infrastruktur telepon di kawasan tertinggal. Program ini meliputi desa berdering, yaitu pemberian telepon di setiap kelurahan, hingga pembangunan internet tingkat kecamatan.

Selain itu, dana yang dihimpun dari program USO digunakan merintis pembangunan National Internet Exchange. Selama ini, akses internet di luar Jawa lebih mahal lantaran koneksi harus disambungkan dulu ke Jakarta.

“Dengan NIE, daerah tidak perlu konek ke Jakarta, biaya Internet akan lebih murah di daerah,” kata Gatot.

Baca Juga :   Seperti Apa Konsep Desa Internasional Di Indonesia ?

Muasal dana USO merupakan dari skema PNBP yang diberikan pada Kemenkominfo. Sistemnya menggandeng operator agar mereka turut membiayai pembangunan fasilitas teknologi informasi Tanah Air. Sebagai imbal balik, operator telekomunikasi berhak mengoperasikan layanan telepon dan internet di daerah tertentu setelah memenangi lelang.

“Tentang PNBP yang harus disetorkan operator, mulai dari Telkom sampai internet service provider wajib menyetorkan 1,25 dari pendapatan kotor untuk program USO ini,” ungkapnya.

Gatot mengaku belum mengetahui berapa pengucuran dana hasil USO secara riil ke masyarakat sampai awal tahun ini. Dia mengatakan dana yang terkumpul dari operator ke depan akan digunakan buat pembangunan fiber optic di Indonesia Timur.

“Nah dari USO ini, sedikit demi sedikit, nanti akan digunakan membiaya Palapa Ring Project untuk membangun fiber optic di Ternate, Jayapura, dan lain-lain,” tegasnya.

Hanya saja, program USO masih diragukan efektivitasnya. Gatot menyoroti ada beberapa Pemda, misalnya di Gorontalo yang menolak kehadiran internet di kecamatan.

Karena itu, Kemenkominfo menggelar pertemuan nasional di Makassar dua bulan lagi, dengan tajuk USO Expo. Acara yang telah digelar untuk kali ketiga ini akan mengumpulkan pemerintah daerah, operator, dan masyarakat dalam mengevaluasi program Internet masuk desa ini.

“Konteks utama ICT kan mendorong produktivitas, fungsi Expo ini adalah membahas apakah sarana Internet dan telepon ini mendorong akses informasi dan meningkatkan produktivitas masyarakat,” paparnya.

Sumber : www.merdeka.com

Pengunjung Lain Juga Baca Ini :

Do’a Kamilin Setelah Sholat Tarawih Alhamdulillah... Kita bersyukur kepada Allah SWT karena pada tahun ini Allah SWT telah berikan rahmat kepada kita berupa umur panjang sehingga bisa bertemu kembali dengan bulan Ramadhan 1435 H. Dimana...
Peluang Beasiswa S2 dan S3 dari LPDP untuk Kuliah di Luar Negeri Beasiswa, Nasional - Pada Tahun 2017 ini banyak program besiswa pendidikan jenjang S2 yang ditawarkan oleh beberapa perusahaan atau Lembaga dan Pemerintah. Salah satu diantaranya adalah peluang beasis...
Warga Negara China ini Dua kali Melanggar Hukum Indonesia Nasional - Adalah seorang wanita warga negara China bernama Zeng Jinmao, telah ditangkap oleh petugas Imigrasi ketika sedang jualan perhiasan di pasar Masamba, Luwu Utara, SulSel pada pekan lalu. Dia ...
Kapolri Dapat Hadiah Pedang warna emas Dari Raja Salman Jakarta, Nasional - Kapolri Tito Karnavian dihadiahi Pedang berwarna keemasan dari Kerajaan Arab Saudi, Raja Salman. 'Pedang Emas' itu di serahkan oleh Raja Salman melalui Duta Besar Arab Saudi untuk ...
Kementerian Desa PDTT Dirikan Perusahaan Mitra Bumdes Bersama Bulog Nasional - Guna mempercepat pertumbuhan ekonomi di pedesaan Kementerian Desa PDTT mendirikan perusahaan PT. Mitra Bumdes Nusantara (MBN) bekerjasama dengan Bulog dan BUMN. Hal ini dilakukan dengan ala...

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Top